Curhat Pengalaman Mengurus Garansi HP Smartfren di Solo (Part 1 of 2)


Pada suatu hari... *uhukk... Langsung aja deh! Sesuai judulnya, ini akan menjadi curhat. Mae kan mendukung hashtag yang jadi trending topic beberapa hari lalu dari Dinas Kesehatan #DepresiYukCurhat. Jadi simaklah saat sahabatmu curhat, sebelum semuanya terlambat... JENG..JENG..

Sahabat Mae udah pada tau kan ya, kalau selain kreatif bikin perkakas kayak Tinkerbell, Michael itu maniac banget sama semua jenis game. Baik itu game di PC, di Timezone, di smartphone, sampai game-board (gimbot) dan maenan uler-uleran di Nokia 3315. Michael juga tipe cowok yang setia – bukan cuma setia ma istri – tapi setia juga sama permainan yang dia mainin. Misalnya dia main game simulasi Clash of Clans (CoC), dia akan berbulan-bulan bahkan tahun mainin itu. Setiap hari! Owh,,, kurang gempar ya... Setiap detik! Serius tiap detik? Setiap detik pas ada waktu luang. Kayak lagi antri di loket. Pas jemput istrinya, nunggu beberapa menit. Dan tentu saja saat pagi sebelum berangkat kerja dan setelah pulang kerja sampai malam.
Sahabat Mae ga perlu bayangin gimana perasaan istrinya Michael. Mari kita bayangin aja gimana itu nasib gawainya. Michael yang sebelumnya main CoC pakai smartphone abal-abal, akhirnya berhasil beli gawai SMARTFREN E2 PLUS pada bulan Oktober 2016 lewat LAZADA. Ini merengeknya 3 hari 3 malem biar istrinya ga ngambek dia beli gawai baru. Untung aja istrinya solehah, jadi dengan lapang dada mendukung Michael beli gawai baru. Toh ngga mahal untuk spesifikasi lumayan, harganya cuma IDR 948.955. Sekalian sama beli softcasing jadi satu juta pas lah ya.
Bukan main bahagianya Michael. Betul banget klo ada peribahasa yang bilang “Boys always be boys”. Laki-laki memang selalu manja dan kekanakan (di hadapan wanita yang dicintanya). Wuihhh... dari yang sebelumnya udah parah banget megang ponsel mulu, tambah parah badai cuintt!
Gawainya lelah, Bang! BLEP! Mati mendadak!
Bulan Desember 2016. Belum 3 bulan sejak pemakaian pertama. Mati. “Ya hidupin lagi dong, Sayang...”. Hidup lagi. Pakai main CoC lagi. Mati mendadak. Dipencet powernya nyala lagi. Beberapa hari kemudian, dinyalain tapi hang logo. Katanya namanya BOOTLOP. Direstart juga tetap kayak gitu.
Trus Michael berusaha menyelesaikan masalahnya sendiri. Dia ke beberapa counter service HP. “Wah ini  harus ganti mesin, Mas!”. Ganti mesin katanya 400-500 ribu-an. Coba diinstall ulang dulu aja, kali masih bisa. Alhasil Smartphone Smartfren E2 Plus itu menginap di counter perbaikan HP di daerah Sawahan, Ngemplak Boyolali. Dua hari. Tiga hari. Seminggu. Jawabannya belum jadi terus. Sekitar 10 hari kemudian Michael mengambil gawainya tersebut dalam keadaan sama aja. Ga bisa dibenerin, Bro!
Browsing. Browsing. Tentang pengalaman mengurus garansi HP Smartfren. Cobalah Sahabat Mae browsing sendiri. Hampir semuanya (dan jumlahnya banyak banget) adalah pengalaman buruk mengurus garansi HP di Galeri Smartfren. Ada yang sampai satu bulan. Ada yang dua bulan. Ada yang tiga bulan. Sialnya, setelah diperbaiki pun gawai tidak kembali normal. Ada yang sabar untuk balik lagi ke Galeri Smartfren di kota masing-masing. Tetapi ada yang pasrah lalu memilih beli HP baru merk lain. Itu menjadi alasan Michael tidak mau ke Galeri Smartfren Solo untuk klaim garansi. Beberapa hari SMARTFREN E2 PLUS itu di rumah. Seperti bangkai yang diabaikan.
Mae terus mendesak Michael untuk bertindak. Ga rela uang satu juta lenyap dalam 3 bulan. Kalau ga mau urus garansi, yaudah ke tempat perbaikan gawai lain yang bisa, di daerah Colomadu misalnya. Cuzz dengan malas-malasan Michael memperjuangkan kesembuhan smartphonenya ke Counter service HP di utara Bangjo Colomadu.
Dua hari. Tiga hari. Seminggu. Ga sembuh juga itu HP SMARTFREN E2 PLUS. Michael memutuskan untuk menabung dulu sebanyak 500-ribuan, nanti ganti mesin gawainya sesuai saran dari beberapa counter HP di Solo yang sudah dia datangi.
Mae meradang. Ngga habis pikir kenapa Michael sama sekali ga mau coba mengurus garansi HP SMARTFREN E2 PLUS di galeri Smartfren Solo. Toh, alamatnya cuma di Jalan Adi Sucipto yang notabene hanya perlu 2x salto dari kantor Mae, dan Galeri Smartfren Solo itu kami lewatin tiap hari.
“Ngga. Papi ga mau ngurus garansinya. Berbulan-bulan. Pelayannya jutek-jutek. Hasilnya juga belum tentu jadi normal lagi. Lagian kita kan beli di Lazada, bukan di Galeri Smartfren. Nanti ditolak klaim garansi di sana.”
“Tapi itu kan cerita orang-orang, Sayang... Kita belum coba sendiri”
“Ngga mau. Males.”
“Hisshhh. Klo beli panci 50rb trus bocor trus mau ngurus garansi males itu wajar. Ini HP loo.. Satu juta loo.. Baru dipakai 3 bulan trus rusak. Trus males? Trus pilih buang duit 500ribu buat ganti mesin?”
@#*#@@##**##@@**@###      >>>>   Ceritanya terjadi prahara rumah tangga, wkwkwkk
“Yaudah klo Papi males, Cantik aja sini yang mengurus garansi di galeri Smartfren. Pas jam istirahat Cantik ke sana naik gojek,” Bujuk Mae.
“Ga usah. Nanti Cantik capek. Kesel.”

“Gapapa. Cantik penasaran. Nanti Cantik tanya dulu jadinya berapa lama, klo emang satu bulan nanti ga jadi gapapa. Yang penting Cantik udah coba. Ga penasaran lagi.”
“Ga boleh. Papi bilang ga boleh ya ga boleh!”
Sahabat Mae bisa sekalian belajar tips & trik melerai perselisihan dalam rumah tangga juga nih dari curhatan ini. Wkwkk.. Apakah Michael akhirnya setuju HP SMARTFREN E2 PLUS miliknya Yang rusak dibawa Mae? Lalu bagaimana pelayanan Galeri Smartfren Solo? Apakah ribet mengurus garansi HP di Galeri Smartfren Solo?
Simak kisahnya di Part 2 yaaa... Mae mau edit video dulu bentaran, udah deadline.
Jangan lupa bahagia ya J

 Baca Juga : 




2 komentar: