Cicipi 3 Kuliner Legendaris Solo Bersama Blogger Hits di Pasar Gede


Bertahun-tahun tinggal di Kota Solo, Mae menyambangi Pasar Gede baru satu kali, itu pun cuma sepintas saja. Waktu itu bertepatan acara Grebeg Sudiro beberapa tahun lalu. Padahal pengeeeen banget jelajah pasar yang menjadi salah satu destinasi pariwisata andalan di Kota Solo ini. *btw, kayaknya bakalan ada yang protes deh sama kalimat pertama Mae tadi :p


Baca blog Halim Santoso makin ngidam banget pengen cicipin berbagai jajanan legendaris yang lokasinya mblusuk di dalam pasar. Duh... klo jelajah sendirian mah Mae bakalan tersesat dan tak tau arah jalan pulang nih. Booking 'Blogger juru kunci pasar gede' udah lama sibuk mulu dia mah. Etapi... Jreng Jreng! Akhirnya secara mendadak tibalah hari itu... hari yang indah. *uhuk!

Sekitar jam 1 siang pada suatu hari kamis bertepatan dengan Mae cuti ngantor. Mae dan Aji Sukma terdampar di pasar gede. Tiba-tiba "Cling!" gitu aja kita keinget klo rumah Halim deket sini. Cuzz paksa Halim culik Halim. Halim harus temenin kami hari itu juga! *apaan sih ini kok pemaksaan banget yaa.. lah-gimana lagi dah daripada diundur-undur mulu ga jadi jadi masa :3

Jadilah kami bertiga get lost at Pasar Gede. Kayak trio kwek-kwek gitu.. Halim jadi Affandi, Mae jadi Leony, dan Aji jadi Dhea Ananda *ups! Ga ada perumpamaan yang lebih oke ya?  hehe... Nah, karena Mae sudah terlalu lelah untuk menjelajah, dan udah siang menantang panas-panas gila ngga manusiawi gitu... Kami memilih untuk beli 3 Jenis jajanan legendaris dibungkus saja dan menikmatinya di rumah Halim yang adem, hihihi. *Modus pengen teteup maen ke rumah Halim.


1. Es Dawet Selasih Bu Dermi Pasar Gede

Es Dawet Selasih (foto : detikfood)
Wuihh... Klo Sahabat Mae googling, Es Dawet Selasih Bu Dermi ini ngehits banget. Ga salah sih, rasanya memang enak. Sebenarnya Mae ga terlalu suka sama es dawet dan semua makanan/minuman bersantan sejenisnya. Tapi untuk es dawet Bu Dermi ini pengecualian deh. Swear, Enaaaaakkkkk! 

Ya bener kali ada harga ada rupa. Mae ga doyan es dawet pinggir jalan itu kan yang harganya tiga ribuan, kurang mahal siihhh *congkak mode on, wkwkkk.. Klo Es Dawet Selasih Bu Dermi ini semangkok kecil harganya 9 ribu. Isinya ada bubur sumsum, biji selasih, kuah santan manis gurih, trus apalagi yaa lupaa.. hahaha.. soalnya langsung glek-glek-glek gitu. Sampe ga sempat ambil foto :(

Padahal Mae menikmati es dawet ini dengan hati galau. Kan mae masih masa penyembuhan nih dari gerd & lambung luka. Pantangannya kan santan. Duh, klo makin ga cembuh-cembuh gimane dah... tapiii... kok enak banget yaa.. kok sayang klo ga dimakan... yaudahlah, bungkus!

2. Brambang Asem Tempe Gembus Pasar Gede


Klo ini favorit Mae bingiiitt!!! Bayanginnya aja udah ngiler. Terlahir dalam keluarga pencinta lotis garis keras, menurut Mae, Brambang asem itu mirip-mirip lotis versi sayuran. Yaa.. beda sih sebenernya.. Coba tebak letak dimana perbedaannya? wkwkk.. malah kuis.

Brambang asem tempe gembus
Brambang asem ini harganya empat ribu rupiah untuk satu pincuk. Isinya daun kangkung atau bisa juga daun lung (daun ketela) yang di rebus dan tempe gembus (yang ga tau masaknya diapain) disiram sama kuah berwarna coklat cair yang kita sebut saja sambal lotis (asli ini ngarang). Rasanya pedeeeesss, sepedes hidup yang dijalani tanpa pelukanmu *lho.

Oke, abis mimik santan, trus maem pedes. Padahal belum seminggu kabur dari rumah sakit gara-gara gerd kumat. Mudah-mudahan Michael ga baca tulisan ini, bisa-bisa diomelin lagi.


3. Lenjongan Pasar Gede


Lenjongan itu nama jajanan yang terdiri dari beberapa kue yang punya nama sendiri-sendiri. Ada getuk, ketan hitam, cenil, klepon, gatot/gatet, dan apalagi yaa lupaaa, haha. Mae pertama kali tau lenjongan ini dari Rohmat (temennya Halim juga). Tapi ga minat juga buat cicip kuliner ini. Lidah ini pokoknya rada aneh lah. Hellooww, gimana mau jadi ratu kuliner coba.

Lenjongan Pasar Gede Solo
Ehh gaess tak critani... *mulai nggosip, wkwkk... Aji ga kenal lenjongan masa dah. Dengan mimik wajah takut-takut gitu dia nyobain ngunyah gatot yang berwarna hitam, "ini apaan sih?"... Halim jawab "itu Gatot" datar. Mae? jawab sedatar itu? Jangan harap! Ngerti Aji lagi ngunyah si gatot itu... Mae jelasin panjang lebar fakta sebenarnya dicampur sedikit dramatisasi fakta fiktif,

"Aji, Gatot itu terbuat dari singkong. cara bikinnya itu singkong mentah dijemur berhari-hari berminggu-minggu kena hujan panas hujan lagi sampai sagunya keluar, sampai keluar jamur keluar belatung busuk sampai warnanya item..."

Belum selesai Mae menjelaskan, Aji langsung lari ke depan rumah Halim dan drama huek-huek. Setelahnya dia bilang, "dari awal udah curiga ama item-item.. malah ditambahin cerita gitu.."

Buahahahha... sampe sekarang Mae masih bisa ngakak bahagia klo inget kejadian itu. Sok imut tenan! Maaf ya Ji, atas semua salah khilaf yang pernah Mae lakukan. 2017 kosong-kosong ya :D

Jangan diambil hati ya gaes.. penjelasan tadi ngga bener kok. Mae aja suka sama gatot yang warnanya item. Lebih legit dibanding yang warnanya masih putih.

Mae, Halim, dan Aji
Cicipi 3 Kuliner Legendaris Solo Bersama Blogger Hits di Pasar Gede, tepatnya di rumahnya Halim sih cicipinya. Sedikit makannya, banyak ilmu dunia per-bloggeran yang dibagikan. Ngobrol ngalor ngidul sampai sore. Lalu pamit.

Pulangnya Mae berdua Aji jalan kaki sekitar 900 meter dari Pasar Gede ke Parkiran depan Toko Roti Ganep. Gosipnya dilanjuttt... hihihi

Jangan lupa bahagia ya :)

13 komentar:

  1. Es dawet ohke. Enak kalau dinikmati pas panas cetar. Jgn lupa, esnya yg byk *sruppp...Srup..srupp..😄

    Brambang asem tempe gembus.
    Aku gk suka pedes2 dn asem2

    Jajanan pasar, iya.. enak.. aku paling suka sm ketan item pakai kelapa dn gula putih

    BalasHapus
  2. Jangan kebanyakan es nanti dingin... cari kehangatan kan ga gampang :3

    BalasHapus
  3. Adegan huek-hueknya Aji ikut ditulis huahahaha. Btw makasih ya sudah diculik dan rumahku sudah digrebeg hahaha. Trus kapan mau ke Pasar Gede lagi? ^^

    BalasHapus
  4. Artikel ini memang didedikasikan untuk Aji kok :D

    Pokoknya tiap ke pasar gede Mae bakalan mampir ke rumah Halim ^^

    BalasHapus
  5. Sungguh jajanan pasar yang menggoda...#ngiler 😓

    BalasHapus
  6. Jajanan pasar aku paling suka getuk lindri �� tapi yang di atas juga bikin laper....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa.. lenjongan itu ada getuk lindrinya juga loo

      Hapus
  7. Sungguh jajanan pasar yang menggoda...#ngiler 😓

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di lap dulu ilernya... malu atuh ke pasar sambil ngiler :p

      Hapus
  8. Menggoda selera banget.
    Bikin ngiler.

    BalasHapus
  9. brambang asem apalah itu, kok makanannya kayak kulupan aja gitu hehe :D di malang nyebutnya daun gyang direbus gitu kulupan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaaakkkk. Betul mirip yang di Malang kayaknya.

      Hapus